Si “Mata Merak”

Haiii Readersss,

Long time no seeee yaaa.. Akhirnya baru sempat update lagi.. Sudah kangen mau sharing-sharing.. Naaah, kebetulan kemarin saya habis iseng-iseng coba-coba mau bikin Mata Merak.. ihihihiy.. ini hasilnya..

Si Mata Merak

Si Mata Merak

Perangkat “perang” yang dibutuhkan:

1. Very Me Eyeshadow Pretty Green
2. Very Me Eyeliner duo Goddess Green
3. Very Me Eyeliner duo Night Glow
4. Giordani Gold Bronzing Pearls Natural Radiance (psssttt.. harga spesial loh di bulan December ini..)

Semua nya by Oriflame yaaa dears..

Selamat Mencoba..

Regards,

Regina Desi

Advertisements

How to apply Very Me Nail Graffiti – Cracked Nail Polish by Oriflame

Pagiii readers,

So far, banyak dapat pertanyaan nih dari temen-temen saya.. Setelah saya upload foto testimoni saya pakai cracked nail polish ini..

Inspired by notes :D

Inspired by notes 😀

Gimana sih cara pakai nail polish retak-retak itu? Naaah, tak kenal maka tak sayang, kalau yang ini tak tahu cara pakainya, maka tak jadi order.. heheee.. padahaaal gampaang banget lo cara pakainya.. semudah menghitung 1, 2, 3.. beneraaan.. naaah, ini saya fotoin cara pakainya.. mudah-mudahan bisa dipahami yaah.. *secara foto sendiri pake tangan kanan, tangan kiri jadi objek nyaa..

It's easy as 1, 2, 3 :D

It’s easy as 1, 2, 3 😀

  1. Pilih warna favorit kamu untuk base coat (ada warna silver, gold dan pink; disini saya pakai warna silver) , dan pilih warna favorit kamu untuk top coat (ada warna hitam, biru, dan pink; disini saya pakai warna hitam)
  2. Aplikasi kan base coat nya.. Tunggu sekitar 15 detik.. Very Me ini cepet kering loh..
  3. Setelah base coat kering, sapukan top coat nya.. Sapukan tipis-tipis, dan diamkan. Efek retak-retak / cracked akan muncul dengan sendiri nya..

Tips : Top coat ini rentan dengan udara, apabila terlalu lama dibiarkan terbuka di suhu ruangan, maka top coat akan mengental. Apabila sudah mengental, masukkan dulu kuas nya, tutup botol nya, dan guncang-guncang / tepuk-tepuk botol, sehingga cairan top coat tercampur kembali dan tidak mengental. Segera gunakan..
Selamat mencoba..

Cheers,

~regina desi~

http://www.thebeautysecretofdesi.com

When I failed and down.. I won’t let myself surrender!

Ketika saya sedang sedih, kecewa, kesal, dan mood berantakan.. Ketika saya lagi down, pengen nangis, pengen teriak-teriak karena apa yang saya lakukan tak sesuai harapan..

Ketika macarons yang saya buat berloyang-loyang gagal.. Padahal harga bahan baku nya yaitu si tepung almond selangit bok! Belum lagi telor nya yang mesti telor organik ber-omega! terus pake sea salt pula yang kudu impor dari Perancis! belom lagi mesti pake pewarna pasta impor merk Wilton  yang harga nya juga ga murah..  Padahal udah beli timbangan digital biar resep nya presisi, baking pake oven gembreng sampai oven listrik, ngeringin adonan mulai dari pake sinar matahari sampe pake AC!

masih pake timbangan jadul, ga presisi akhirnyaa.. :'(

masih pake timbangan jadul, ga presisi akhirnyaa.. 😥

pake pewarna pasta "Wilton" yang mahaaal pisan..

pake pewarna pasta “Wilton” yang mahaaal pisan..

tepung almond yang harganye maknyusss..

tepung almond yang harganye maknyusss..

adonan gagal.. mbleber.. tapi tetep maksa baking..

adonan gagal.. mbleber.. tapi tetep maksa baking..

ini contoh adonan gagal.. ga kering kering..

ini contoh adonan gagal.. ga kering kering..

Terlebih saat harus dengan tega melihat adonan-adonan gagal itu dibuang ke tempat sampah! hiks! sediihh.. capek, gagal pula, berkali-kali! Tapi apa saya menyerah? Engga.. Kenapa ga nyerah? Ya karena saya masih MAU untuk bisa sukses bikin macarons itu! Saya punya target waktu itu.. saya mau ngasih macarons itu ke kakak saya..  selain itu saya juga kepengen jualan macarons! *tetep dagang!

ini yang saya kasih ke kakak saya..

akhirnya, ini yang saya kasih ke kakak saya..

Lihat penampakan macarons di atas.. masihhh jauuuhhh banget dari sempurna.. saya sedih? iya! kesel? iya! capek? banget! tapi setidaknya target saya saat itu terpenuhi.. bisa ngasih macarons ini buat kakak saya.. Walaupun hasilnya masih belepotan, gag karuan, rasanya juga mudah-mudahan gag bikin mules, boro-boro dijual, tapi saya tetep semangat bikin macarons supaya dapat hasil sesuai yang saya harapkan.. Di imajinasi saya tuuh, macarons bikinan saya bakal mirip sama macarons buatan mbah Laduree di Paris.

Tapi setidaknya saya menarik suatu pelajaran.. berarti saya masih harus banyak belajar kalau saya ingin mempersembahkan macarons yang sempurna buat kakak saya, kalo saya pengen macarons saya penampakannya seperti macarons Laduree Paris..  Hasil macarons yang berantakan saat itu mungkin karena ilmu baking macarons saya juga masih berantakan.. asal comot resep sana-sini.. 😛

Lantas, apa saya menyerah? kalau saya udah ada maunya, biasanya susah dilarang.. nah, udah jelas kan?? ke-MAU-an itu datangnya dari diri sendiri.. dan terkadang support, dukungan, motivasi, semangat dari lingkungan sekitar juga amat dibutuhkan.. Dan hari itu kakak saya menghadiahkan sebuah buku tentang macarons. Surprised! Saya merasa di support sekali! Sangat! Minggu itu juga saya langsung praktekkin apa yang ada di buku tersebut! Selain itu saya upgrade beberapa perkakas saya *modal dikit dong, kan mau sukses.. Seperti beli timbangan digital, beli spatula bahan karet sampai beli stainless bowl! Hasilnya? Pada percobaan resep pertama saya, bisa dibilang “I did it! Saya berhasil!” Berhasil tapi saya masih mau coba lagi.. kenapa? karena menurut saya masih belum rapi bentuknya, masih ada beberapa shell yang gosong, dan menurut saya, saya pasti masih BISA bikin yang lebih cantik lagi dari ini..

my very first success macarons!

my very first success macarons!

Baking macarons berikutnya terasa mudah.. kenapa? Ya karena saya udah terlatih, terbiasa, bahkan hapal resepnya dan tahu trik-triknya.. Sudah hafal kalau telur organik nya itu mesti di-aging dulu, tepung almond nya mesti disaring 3x, oven nya harus diatur di suhu berapa, adonan nya mesti diaduk berlawanan arah jam, dll.. Saya sempat bikin beberapa batch macarons, untuk pembuktian kalau baking macarons saya ini bukannya lagi “hoki”, tapi memang saya konsisten sudah teruji bisa baking macarons.. hehehe.. 😀

si violet macarons.. :D

si violet macarons.. 😀 Bentuknya udah beda kan, udah mirip macarons beneran.. hahahaha..

si fraise macarons..

si fraise macarons..

dan si hejo melon macarons.. :D

dan si hejo melon macarons.. 😀 Ini percobaan berhasil banget, karena satu loyang ga ada yang gosong.. happy banget..

Dan the latest adalah mini macarons,  macarons yang saya buat untuk presentasi saya menuju Paris.. 😀

kira-kira begini penampakannya..

begini penampakannya si mini macarons..

Seiring perjalanan membuat macarons, saya selalu pasang target.. misalnya, minggu ini baking macarons sama framboise, minggu besok baking rasa melon, minggu besok nya lagi rasa blueberry, bahkan pasang target untuk bisa dipresentasikan menuju Paris.. dan saya usahain target saya tercapai! Di bisnis d’BCN Oriflame ini saya juga pasang target.. minggu ini 3%, minggu depan 6%, bulan depan 21%, tahun depan pesiar ke Seychelles 2014, CRV buat mama papa *Amiin.. dan saya akan berusaha supaya target saya tercapai! 😀

Awal bergabung di d’BCN Oriflame ini saya berhasil capai target Consultant 3%, saya berhasil menapaki anak tangga pertama success plan Oriflame.. berapa bonus nya? 50rb! “iiihhh dikittt amattt sih Des??… “ Looooh, ya memang ilmu saya masih dihargain segitu.. Saya masih perlu banyak belajar, mesti lebih rajin ikut E-Training, dengerin kata Mommy (upline) saya, menduplikasi Mommy (upline) saya.. supaya apa? yaa supaya saya bisa upgrade doong.. macarons saya awalnya juga acakadut, apa mungkin saya jual dengan harga 10,000/pcs? dikasih gratisan aja orang mikir.. tapi setelah saya belajar lagi, praktek lagi, sampai akhirnya bisa bikin macarons yang cantik, macarons saya sudah bisa laku dijual 10,000/pcs.. *ini hanya perumpamaan saya looh..

Jadi, ketika sesuatu membuat mu menyerah, hanya karena satu atau dua kali kegagalan.. membuatmu sedih, putus asa, sampai tidak mau mencoba lagi, kamu tidak akan pernah tau akan ada kejutan apa di depan nanti.. 😀

cropped-11111.jpg

Cheers,

Regina Desi

(yang baru aja aktif lagi di Oriflame via d’BC Network)

Independent Consultant Oriflame

Jaringan Rizna Oktarina Pramana

http://www.thebeautysecretofdesi.com

thebeautysecretofdesi.wordpress.com

Some of my packaging inspirations.. :P

Ready to package.. :D

Ready to package.. 😀

Haallloo semuaa.. Malam ini tiba-tiba dapat inspirasi.. Inspirasi apaa?? Ini looh, kan kebanyakan saya dapat order cat kuku, lipstik, mini concealer, dll *intinya bentuknya imut-imut kecil-kecil.. Trus saya punya banyaaak banget koleksi amplop-amplop motif.. kok kepengen yaaahhh ngasih packaging yang cantik supaya customer yang nerima jadi kepengen order lagi.. wakakakak..

Naaaah, stock amplop saya yang lagi ada di rumah kebetulan si pinkish polkadot ini.. cewe bangettt yaak warnanya.. nah, langsung deh saya masukkin produk-produk orderan di dalam amplop imut ini..

Ini packaging buat nail polish nyaa.. :D

Ini packaging buat nail polish nyaa.. 😀

Naaah, ini contoh nyaaa.. packaging untuk dua nail polish pesenan teman sayaaa..

This is my packaging inspirations.. what's yours?

This is my packaging inspirations.. what’s yours?

Orderan dibalut amplop imut ini siap untuk di deliver ke temen-temen sayaaa.. 😀

Ini inspirasiku, apa inspirasimu?

cheers,

Regina Desi

Independent Consultant Oriflame

Jaringan Rizna Oktarina Pramana

http://www.thebeautysecretofdesi.com

thebeautysecretofdesi.wordpress.com

Music is my inspiration.. What’s yours?

Yeayy.. Pesenan saya sudah datang.. macem-macem.. mulai dari nail polish, foot mask, sampe si Tender Care gift box gretongaann.. hahahaiii.. Dan ga sabar lah saya buat nyoba si nail polish grafitty dari Very Me by Oriflame..

Produk yang saya gunakan:

  1. Silver Base Coat
  2. Black Top Coat >> nah, ini nih yang menghasilkan efek retak-retak

Kenapa milih Silver dan Black? Karena terinspirasi dari partitur.. hehehe.. Black and white, classic yet artistic 😀  Nah, ini dia hasilnya..

Inspired by notes :D

Inspired by notes 😀

Ini penampakan produk Nail Polishnya :

Very Me Nail Polish by Oriflame

Very Me Nail Polish by Oriflame

How do you think? kalo kata mommy  sama eyang saya, matchinggg euy! Selain silver and black masih ada warna lainnya.. ada blue, fuschia, and gold.. Mariii dicobaaa.. Do some fun, be creative, looks great and make money.. 🙂

Cheers,

~regina desi~